jump to navigation

SALAH Penanganan Powersteering Dapat berakibat FATAL August 28, 2010

Posted by Panji Mitiqo Al-Farouk in Dunia Otomotif.
trackback

Power Steering sudah umum digunakan pada kendaraan keluaran tahun 90-an.
Jadi Power Steering sudah menjadi kelengkapan atau kebutuhan pokok yang harus dipenuhi pada mobil untuk membuat nyaman pengemudi. Tetapi bisa menjadi sebaliknya jika salah dalam penanganan dan konstruksi pemasangan Power Steering dapat mengancam keselamatan jiwa pengemudi dan penumpang maupun keluarga. Sebagian besar orang masih awam akan fungsi Power Steering dan cara perawatan Power Steering itu sendiri (karena tidak dijelaskan dalam manual book pada saat membeli kendaraan dari dealer), hal ini yang membuat orang tidak tahu cara merawat Power Steering dan mereka rata-rata datang kebengkel Power Steering dengan kondisi Power Steering yang sudah rusak, dengan sendirinya akan memerlukan biaya perawatan atau service yang tidak sedikit.

Perawatan atau perbaikan Power Steering yang lazim dilakukan yaitu sekitar 3–4 tahun secara periodik, atau jika ada kebocoran secepatnya dibawa kebengkel yang mampu untuk menanganinya.

Power Steering itu sendiri adalah system kemudi yang menggunakan tenaga hidrolik untuk membantu kita meringankan steer/kemudi waktu belok L/R. Ada juga Power Steering yang menggunakan tenaga electric untuk meringankan steer, tetapi system ini hanya dipakai oleh mobil–mobil tertentu (tidak lazim di Indonesia). Pada umumnya mobil yang sudah menggunakan Power Steering memakai tenaga hidrolik untuk meringankan steer atau kemudinya.

Pada intinya bagian Power Steering terdiri dari Pompa power steering, Selang power steering dan Warm / Rack steer. Pompa Power Steering berfungsi sebagai penghasil tekanan dikala mesin menyala (tergantung pada putaran mesin), selang Power Steering berfungsi sebagai perantara oli yang dapat dibagi lagi menjadi 2 (dua) bagian, yaitu selang yang mempunyai tekanan tinggi (high pressure, yang lazimnya dipress) dan selang yang bertekanan rendah (low pressure, yang lazimnya diklem), sedangkan warm / rack steer berfungsi menggerakkan roda L/R karena mendapat tekanan dari pompa Power Steering lewat perantara selang Power Steering.

Jadi dapat disimpulkan kalau pompa adalah pendorong, selang perantara oli dan warm/rack steer itu yang didorong. Tiga bagian ini harus saling mendukung untuk menghasilkan tekanan yang maximal. Ketiga bagian ini mempunyai tekanan yang sama dan dapat mengalami “ kebocoran “.

Apabila ada kebocoran atau kelainan pada bagian Power Steering kita harus benar – benar bisa memilih bengkel yang ahli dalam bidang ini dan bisa dipertanggung jawabkan.

Banyak sekali kasus yang terjadi karena salah dalam memilih atau memasukkan mobil yang bermasalah dengan Power Steering ke bengkel yang bukan ahlinya. Kita ambil contoh mobil yang masuk ke bengkel dengan kasus bocor, tetapi dibongkar malah menjadi bunyi, berat atau tidak bisa belok sama sekali.

Ini yang perlu diperhatikan karena biaya dapat menjadi lebih besar dan menghabiskan waktu yang lebih lama dibengkel. Begitu juga bila kita akan memasang Power Steering kedalam mobil yang belum ada Power Steering nya.

Tujuan dari kita memasang Power Steering adalah mendapatkan kenyamanan, bukan untuk menambah masalah. Jadi jangan sampai setelah mobil dipasang Power Steering terjadi banyak keluhan hingga mengancam jiwa pengemudi dan penumpang atau keluarga kita dijalan raya.

Hal ini menyimpang dari tujuan utama kita yaitu : kenyamanan. Hal ini dapat diwujudkan dengan pemasangan konstruksi Power Steering yang benar dan kualitas barang yang dipasang harus baik.

Jangan sampai kita tergiur dengan harga murah tetapi dengan mengabaikan keselamatan jiwa pengemudi dan penumpang atau keluarga kita waktu berkendara dijalan.

Tips perawatan power steering agar awet :

1. Bila kendaraan mau belok sebaiknya jalan atau gerak dulu baru belok.

2. Jangan terlalu sering membelokkan steer sampai mentok/patah terlalu lama.

3. Memilih minyak Power Steering yang original (jenis ATF).

4. Memilih spare parts yang original bila diservice.

5. Untuk hidrolik jenis rack steer, disarankan setiap mencuci kendaraan karet pelindung (boot steer) kanan dan kiri diperiksa, apakah lepas, robek atau terjadi kerusakan lainnya.

6. Jika parkir kendaraan, hendaknya posisi roda bagian depan harus lurus.

7. Gunakan jenis ban dengan tingkat gesekannya rendah

Karena system kerja Power Steering itu bisa dilihat dan dirasakan hasilnya, maka sekali lagi jika ada kelainan secepatnya diperiksakan ke bengkel yang mempunyai kemampuan dan tanggung jawab dalam masalah Power Steering.

Dari: http://www.mwpowersteering.info/index.php?option=com_content&view=article&catid=6:tips&id=4:salah-penanganan-powersteering-berakibat-fatal&Itemid=9

Comments»

1. hermawanov - June 21, 2011

nais info gan…. kebetulan ane lagi bermasalah dgn power steering CRV 2002, dateng ke bengkel resmi malah diaba ganti 10 jutaan😦

2. meneer - June 27, 2012

to panji!!!!WAJAHMU KAYA teroris GITU

3. tri - October 27, 2012

minta tolong ane gan ,,, mau buat skripsi tentang analisis kerusakan pada power steering ….minta bantuannya gan …thanks


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: